latheefa koya

Anggota majlis kepimpinan pusat PKR, Latheefa Koya telah dibawa ke Facebook untuk menyiarkan beberapa siri kemas kini status yang tegas, dengan memberi banyak spekulasi dalam bahagian komen.

Status umu, yang dibuat dari pukul 5 petang pada hari Ahad, dipercayai ditujukan kepada ahli parti kanan.

“Sejak dia masuk, dia telah menentang dengan hampir keseluruhan kepimpinan pusat parti. Dia krisis, “baca post pertama.

Peguam itu mendakwa bahawa orang yang dipersoalkan “memasuki untuk menunjukkan muka” selepas pilihan raya umum ke-12 selepas meninggalkan dunia korporat atas perselisihan, tetapi kemudian mendakwa dia telah mengorbankan gaji tinggi untuk berbuat demikian.

Beliau menambah bahawa parti itu hanya menyaksikan “krisis selepas krisis” sejak itu akibat “kerja jahatnya”, menggesa para pembaca untuk mengingati bahawa dia adalah sebahagian daripada “geng Ponorogo”.

Ponorogo adalah sebuah kabupaten di Jawa Timur, Indonesia.

“Dia mempunyai sikap yang tidak baik. Jika orang tidak menerima ideanya, dia akan melompat, membuat ancaman. Gengnya sering berhubung dengan geng Ponorogo setiap hari.

“Dia suka makan sekutu cerita-cerita palsu, di mana Azmin (Menteri Besar Selangor Datuk Seri Azmin Ali) nampaknya satu cara tertentu, bijak untuk bertarung, betul,” kata Latheefa.

Menurutnya, orang yang tidak biasa dengan orang ini mudah digerakkan oleh kata-kata manisnya.

“Tetapi dia tidak progresif sama sekali. Orang ramai tidak menyedari. Perjuangannya dengan PAS tidak bermakna dia maju. Ooh, tidak. Jangan tertipu. Dia seorang yang hanya pandai bercakap, “tambahnya.

Latheefa terus mengatakan bahawa ia bukan satu kes dua kem dalam PKR, tetapi sebaliknya, isu satu orang bertindak sebagai “kanser” dalam parti itu.

Menurut Latheefa, “geng PAS” memihak kepada pergaduhan tiga penjuru, sama seperti “geng kanser”, semuanya “menyembah tuan yang sama, Umno”.

“Sejak 2011, bukan sahaja kita tidak merasai apa-apa kemenangan, tetapi kita kalah dengan teruk! Kerana strategi bodohnya, Datuk Seri Anwar Ibrahim memasuki penjara lebih cepat.

“Dia mengancam, jika dia dipecat, dia akan menang kerana media alternatif menyembahnya. Media akan diberikan versinya dalam kumpulan WhatsApp khas dengannya. Mereka fikir mereka mendapat eksklusif, tetapi ia sebenarnya palsu, “katanya.

Menurutnya, anggota parti juga mempopularkan istilah “kartel”, di mana mereka yang tidak bersetuju dengannya akan dilabel seperti: “Seperti kanak-kanak.”

Latheefa juga membincangkan orang-orang yang marah dengannya kerana menghantar kemas kini statusnya, dan mendesak mereka untuk membuka mata mereka kepada kecelakaannya.

“Dia memaksa parti itu berpecah menjadi dua. Dia tidak menghadiri mesyuarat. Tetapi dia hanya berani untuk mengeluarkan ultimatum melalui media. Ini adalah tindakan pengecut, “katanya.

Menurutnya, anggota parti kanan telah bertanding di PKR dengan membawa cerita-cerita palsu dan mencari sokongan daripada orang berpengaruh, tetapi ditolak oleh ahli-ahli.

Dia juga mendakwa bahawa dia menggunakan NGOnya untuk mengumpul dana dan menggunakan wang itu untuk memecahkan cawangan parti.

“Bukan untuk memperbaiki parti, tetapi untuk mewujudkan kekacauan sebagai strategi Ponorogo. Lelaki ini bersama Geng Ponorogo untuk memecah pesta. Dia terang-terangan menentang DSAI (Anwar).

“Dia telah berbohong tentang angka dan dia akan terus berbuat demikian. Dia melayani tuannya di Ponorogo. Tonton dan lihat. Dia tidak boleh mendapatkan hakikat bahawa dia tidak boleh mengambil alih Selangor – jadi apa-apa, “katanya.

Latheefa mengakhiri siarannya, yang berterusan sehingga hampir tengah malam, dengan yang berikut.

“Dia akan menggunakan beberapa orang, memberi mereka sedikit wang, janji manis, mengadakan mesyuarat di pejabatnya, mereka merasa penting lah.

“Kemudian Ponorogo dengan gengnya membuat pelan, untuk memastikan pemecahan PKR dan Pembangkang tidak peduli apa pun. Selain daripada pergaduhan tiga penjuru, tidak ada strategi lain untuk mengalahkan Pembangkang.

“Dia lupa bahawa pemandu boleh mendengar siapa yang anda cakapkan, siapa yang anda jumpa, berapa banyak wang yang diserahkan … yang dipanggil juara rakyat … haha, akan kantoi (akhirnya akan ditipu).”

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here