TMJ

TUNKU Mahkota Johor, Tunku Ismail Sultan Ibrahim menzahirkan rasa pelik dan janggal dengan tindakan penyokong Negeri Johor ‘yang kuat merungut’.

Tunku Ismail berkata, ingatkah para penyokong negeri itu bahawa bola sepak Johor telah ‘tidur’ dan tidak memenangi sebarang kejuaraan sejak 24 tahun yang lalu.

“Tahun ini pula kami kurangkan bajet dan kami sudah tewas/hilang dua piala tetapi apa masalahnya?

“Penyokong mula merungut berkaitan pasukan musim ini tidak bagus tetapi mereka lupa pasukan sekarang berada di tangga pertama liga, melangkah ke suku akhir Piala FA, dan pasukan kita bertanding merebut Piala Sumbangsih, dimana pasukan lain langsung tidak bertanding untuk Piala Sumbangsih,” katanya menerusi satu kenyataan yang dipetik daripada Facebook Johor Southern Tigers.

Ujar beliau lagi, pada masa ini Johor mungkin mempunyai peluang yang cukup baik untuk layak ke peringkat ‘knock-out’ AFC, yang merupakan satu lagi pencapaian.

“Tetapi saya hairan dengan ramai penyokong Johor yang masih merungut, seolah-olah mereka selalu memenangi kejuaraan sejak 24 tahun yang lalu,” katanya.

Oleh itu, soalnya apakah akan terjadi jika Johor tidak memenangi sebarang piala tahun ini? Apakah akan terjadi jika Johor tidak memenangi sebarang piala untuk dua tahun akan datang? tiga tahun, empat tahun?.

“Saya tidak peduli. Saya masih akan memakai warna Johor dengan rasa bangga, saya masih mahu berada di belakang kelab,” katanya.

Justeru, katanya pada penghujungnya, Johor masih kelab yang paling popular di negara ini.

“Kami telah menerima pelbagai pengiktirafan, dari setiap organisasi AFC, World Football Summit (WFS), malah diikuti oleh 1.7 juta peminat dan jumlah penyokong yang semakin meningkat di negara ini,” katanya.

Oleh itu katanya, kesudahannya adalah perlunya kita berfikir secara positif.

“Saya tidak tahu mengapa penyokong merungut tentang itu dan ini, jika anda tidak boleh menerima kekalahan, jangan menyokong bola sepak, pergilah lakukan sesuatu yang lain,” katanya.

Katanya lagi “Ini adalah sukan yang mana ada menang dan ada kalah. Ini adalah hanya sukan”,.

“Namun bagi saya yang sayangkan Johor, yang sayangkan negeri ini, yang sayangkan JDT, saya mahu berdiri di belakang pasukan saya. Saya tidak peduli sama ada kita menang atau kalah,” katanya.

Jadi ujarnya sekiranya penyokong Johor tidak mahu berdiri di belakang pasukan apabila mereka kalah? Itu terpulang.

“Tidak mengapa. Tetapi sekurang-kurangnya ada masanya kita perlu melihat dalam diri kita melalui cermin dan tanya diri sendiri, bilakah kita mempunyai kejayaan?,” soalnya lagi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here